Pesugihan Cepat Kaya: Kisah Korban Yang Jadi Tumbal~

Pesugihan Cepat Kaya: Kisah Korban Yang Jadi Tumbal~

Ini adalah kisah korban dari pesugihan cepat kaya yang berujung tragis banget, serem banget~

Kali ini ada cerita tentang tumbal pesugihan dari keluarga tak bertanggung jawab. Cerita ini kisah nyata yang ditulis oleh akun Twitter @OmDiill. Seperti apa ceritanya? Simak aja yuk di bawah ini.

Mulai dari setiap malam jam 1 dini hari, selalu terdengar suara seretan kaki di teras rumah. Uang simpanan yang mendadak hilang, sampai teriakan histeris dari tetangga yang tiba-tiba dan hilang begitu saja.

Ilustrasi mengetuk pintu (ruangmuslimah.co)

Hari senin, pukul 9.35 pagi. 

"permisssiii... " suara tetangga mengetuk pintu. Ani yang baru mencuci baju pun bergegas membukakan pintu.

"oalaah, Bu Asih, monggo2 bu.. Pinarak mlebet ngriki"(silahkan masuk bu, monggo) 

"heleh rausah nduk, ming meh ngenehi oleh-oleh,wingi aq sak kluarga dolan ning malang, iki ming sithik rapopo yo, mugo do doyan. "(aah... Gausah dek, ini cuma mau ngasih oleh-oleh,kemaren habis dari malang)

Obrolan asik berlanjut. Ani yang teringat cuciannya lalu menghentikan obrolan itu, dan Bu Asih pun pulang.

Semua terlihat wajar, Tak ada keraguan sedikitpun. Ani tak tau, bahwa oleh-oleh itu adalah modus jebakan yang membawa malapetaka untuknya.

Selesai mencuci, tanpa ragu Ani pun memakan oleh-oleh itu. Kebetulan apel pemberian Bu Asih itu terlihat menyegarkan bagi Ani.

Pukul 4.00 sore

Atan yang sedari pagi merasa kurang enak hati, terburu buru pulang kerja. Seolah ada hal yang menunggunya dirumah.

Ilustrasi (wartakota.tribunnews.com)

Dan benar saja, ketika Atan membuka pintu, terlihat Ani kejang dilantai dan matanya melotot seperti mau lepas.

Sontak Atan pun berteriak meminta tolong. Dan warga yang mendengar pun berdatangan. Anehnya, mereka cuma melihat, bukan menolong.

Atan yang geram pun menunjuk salah satu warga untuk menelpon rumah sakit.

"heheh! Pak! Telpuno rumah sakit, ora gur pentelang penteleng! "(woy pak! Telfon rumah sakit, jangan cuma lihat-lihat!) seruan Atan.

Sesampainya dirumah sakit, Ani di periksa dan anehnya, dokter tak menemukan penyakit atau hal apa yang baru saja memimpa Ani. Heran, geram, dan tak percaya semua di rasakan Atan. "sing genah dok, bojo kejang ,koe omong ra enek opo-opo?"(yang jelas dok, istriku kejang kmu bilang ga papa?)

"Tenang mas tenang, meskipun saya bilang seperti itu, istri bapak tetap harus rawat inap, karna kondisi melemah. Besok saya observasi lagi". Jawab dokter dengan suara tenang.

Bingung, emosi, lelah dirasakan Atan. Berbagai spekulasi bermunculan di kelapanya. Guna-guna kah, santet kah, atau hanya sekedar salah makan.



Facebook Conversations


"Berita ini adalah kiriman dari pengguna, isi dari berita ini merupakan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengguna"