3 Alasan Kenapa Jatuh Cinta Itu Secukupnya Aja, Nggak Usah Berlebihan Gengs!

3 Alasan Kenapa Jatuh Cinta Itu Secukupnya Aja, Nggak Usah Berlebihan Gengs!

Jangan sayang sama orang terlalu berlebihan. Simak penjelasannya ya!

Namanya lagi pacaran, rasanya tuh sayaaangggg banget sama pacar. Kalo ditanya rasa sayangnya segimana? Mungkin kamu akan jawab setinggi langit, seluas samudera, pokonya 100 persen deh. Hati-hati, rasa sayang berlebihan sama seseorang itu belum tentu baik lho. Mendingan, jatuh cintalah secukupnya. Lho kok gitu? Coba simak dulu penjelasannya ya.

Diri sendiri tetap jadi prioritas

Diri sendiri tetap jadi prioritas Lagi jatuh cinta (youworkforthem.com)

Meski kamu punya hubungan asmara dengan seseorang, ya udah pastilah melibatkan rasa sayang. Tapi inget deh, diri sendiri adalah prioritas. Jangan menyayangi orang lain lebih dari kamu sayang sama diri sendiri. Bukan berarti rasa sayangmu palsu dan penuh keraugan ya. Tapi ini juga dilakukan demi kebahagiaan diri sendiri, juga bikin kamu makin ngerti hubungan yang dipengenin tuh kayak apa sih. 

Biasanya nih, orang yang rasa sayangnya ke pacar berlebihan tuh rentan banget dimanfaatin atau  terjebak di toxic relationship. Misalnya nih, kamu tuh gerah banget sama pacar yang udah berulang kali kepergok selingkuh, eh tapi masih bertahan karena sayang banget. 

Belom lagi, pacarmu tuh posesif setengah mati, ini-itu serba dilarang sampe rasanya gerak aja susah. Kenapa masih mau? Ya karena sayang banget! Atau… pacarmu pernah melakukan kekerasan, baik fisik maupun verbal, ya kamu diem aja karena sayang. 

Makanya, penting banget buat menyayangi orang lain tuh secukupnya aja. Jadi kalo ada apa-apa, ya kamu bakalan mendahulukan diri sendiri dan nggak jadi ketergantungan sama orang lain.

Bikin kamu tetap bisa pakai logika

Bikin kamu tetap bisa pakai logika Jatuh cinta boleh, tapi logika tetap jalan (goalcast.com)

Dengan jatuh cinta sewajarnya, logika kamu tuh bakalan tetap jalan. Nggak cuma ngandelin perasaan. Kalo ada masalah, kamu bisa mikirin baik-baik, mengutarakan pendapat, ajak pasangan ngobrol serius, terus cari solusi bareng. Kamu nggak akan lagi mendem-mendem masalah cuma karena ngerasa nggak enak, nggak tega, dan sebagainya. 

Segala keputusan yang kamu ambil dalam hubungan pun jadinya ya emang lebih banyak pakai logika, walau nggak menyampingkan perasaan juga sih. Dengan kayak gini, hubunganmu bisa jadi lebih sehat, gengs.



Facebook Conversations


"Berita ini adalah kiriman dari pengguna, isi dari berita ini merupakan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengguna"