Menara Saidah: Ekspedisi Super Seram Part 2 (Saatnya Masuk Menara)

Menara Saidah: Ekspedisi Super Seram Part 2 (Saatnya Masuk Menara)

Ini adalah cerita dari seseorang yang mengaku pernah menjelajahi menara saidah, kayak apa seremnya, kita kepon bersama.

Kisah sebelumnya Menara Saidah Part 1

Kondisi gedung sangat gelap dan kami hanya mengandalkan senter dari satpam untuk penerangan. "Mas mau ke basement dulu atau ke lantai atas?" Tanya satpam. Kami pun sepakat akhirnya untuk ke basement karena yang kami ketahui bahwa basement itu pasti lebih seram.

Akses kami ke basement melalui tangga darurat yang sempit. Tangga darurat di mall mempunyai space untuk berlajan beriringan namun tangga darurat ini sempit, menjadikan kami harus berbaris sambil menuruni tangga emergency yang gelap dan usang.

Ilustrasi (youtube.com)

"Pak biasa nya kalo di basement Ada apaan aja ya?" Tanya teman saya si Agus. "Di basement saya dengar dari teman saya dia pernah diketawain dan ditunjuki paras wanita berbaju merah". "Wah mantap itu bawa kita dong pak ke spot temen bapak liat" jawab si Agus.

Mendengar balasan teman saya, bapak satpam hanya terdiam sambil menyusuri tangga darurat dan kami dengan kurang sopan berbisik dan ketawa kecil satu sama lain dengan berbicara "yah dia jiper (takut) dong haha" memang kami remaja kurang ajar dan kurang sopan santun saat itu.

Jadinya kita ketawa sekali tapi suara kita balik lagi ke telinga kita 2-3 kali seperti di copy paste gitu dan itu bukan gema. Kami semua mulai terdiam lagi dan mulai merasakan brain freeze dimana rasa takut sudah ada di kepala.

Ralat jadinya tersisa saya, Agus, Candra, Johan Dan Fendy yang nunggu di tangga darurat dengan satpam.

Setelah kami mendengar itu kami langsung lagi dihajar dengan suara seperti tembok dicakar cakar tapi suara cakaran ini sangat panjang seperti tembok dicakar dari atas ke bawah.

Ilustrasi (Sinful Celluloid)

Disini kaki saya gemetar dan saya sadar memegang flash hape dengan tangan yangg gemetar. Saya beruntung karena mempunyai teman seperti Agus, Candra, Johan karena ia bertiga saya bisa menetralisir rasa takut saya dengan bercanda.

"Anjir ada logan" jawab si Fendy sontak saya dan teman saya yang lain mulai mengabaikan rasa takut dan mulai mengendalikan pikiran kami lagi, tapi saya tau si Fendy bercanda seperti itu dengan suara yang gemetar dan pura-pura berani karena ekspresi wajah tak bisa berbohong.

Tiba-tiba saya dan teman saya bertiga mempunyai ide gila dimana kami akan berpencar di basement ini. Jadinya saya berdua si Agus dan si Fendy berdua si Candra untuk menyusuri basement ini dengan motivasi menemukan hal aneh yg lebih banyak kalau berpencar.

Berpencar lah kita, saya dan si Agus ke sudut kiri basemen, Fendy dan Candra ke sudut kanan basement. Saya menyusuri sudut kiri basement dengan lampu flash sambil mengayun hape saya kiri ke kanan untuk mempertegas penglihatan saya dan si Agus.

Sebenarnya saya masih bisa melihat lampu flash si Johan Dan Candra apabila menoleh kebelakang. Namun saya dan Agus tetap berjalan menyusuri sudut kiri basement. Saya melihat ada satu ruangan di basement sudut kiri seperti ruangan tunggu di mall. Saya menghampiri ruangan tersebut dengan Agus.



Facebook Conversations


"Berita ini adalah kiriman dari pengguna, isi dari berita ini merupakan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengguna"