Dicintai Dedemit Genderuwo Part 3 (Banyak Kyai yang Menyerah)

Dicintai Dedemit Genderuwo Part 3 (Banyak Kyai yang Menyerah)

Sudah 19 Ustad ga kuat menyembuhkan, kira-kira ada yang sanggup tidak ya?

Episode sebelumnya --> Part 2

Keluarga Mutia sudah sampai memanggil 19 orang pintar, namun hasilnya sama saja, bagaimana kelanjutanya? Kita simak curhatanya berikut~

Akhirnya kakak gue dibawa ke daerah jawa, gue izin sekolah papi gue sengaja bikin surat izin dari kantornya dia biar guru percaya , ga tanggung-tanggung gue izin 4 bulan.

Rumah kyai itu masih kentel banget corakk jawa nya, kami ber 5 berangkat. Sampailah dirumah kyai tersebut....

Kakak gue udah disiapin 1 kamar khusus buat kakak gue, boleh juga sih kalo kami mau tidur bareng dia. Setelah kakak gue dilihat, gatau lah gimana kerjanya si kyai yang gue tau dis kaya baca baca doa sambil pegang kepala kaka gue, bicaralah kyai itu.

Dicintai Genderuwo (wajibbaca.com)

" Anak ini gak beres , dia hamil anak genderuwo , bahaya ini astafirullah " kata kyai tersebut.

Saat kyai bicara begitu kami semua cuma bisa nangis. Gatau harus gimana lagi....

Di obatin lah kakak gue, selama 2 bulan dirumah kyai tersebut, kakak gue sembuhh total akhirnya memutuskan untuk pulang kerumah.

Kami menggelar yasinan & doa bersama guna mengucap syukur kepada tuhan . Namun 2 bulan kemudian kakak gue sakit lagi.

Kali ini dia lebih kesiksa, dimana dia gabisa gerakin seluruh badsnnya, cuma bisa kedip kedip mata doang , perutnya makin besar kaya orang hamil 9 bulan.

Akhirnya kami inisiatif bawa kakak ke tempat kyai kemaren , akhirnya kami terbang ke jawa lagi , diobatin lagi , kali ini lebih menderita kakak gue, saat di obati perutnya ngecil besar ngecil besar, ssmbil di iringi jeritan dan raungan kakak gue 

Alhamdulilah kakak gue, Sembuhh , lalu kita pulang kerumah.

1 bulan kemudian kakak gue sakit lagii , sama kaya bulan-bulan lalu , gabisa gerak apa apa cuma bisa kedip mata doang.

Dari raut wajahnya dia kaya mau ngomong sesuatu , cuma kami bingung harus gimana , sampe akhirnya bik minah punya ide , 

"Gini aja mi, kan kakak gabisa ngomong, bisanya kedip kedip mata, gimana kalo kita beliin hurup hurup abjad gitu ? Kaya anak TK Itu loh yang ditempel.

Dicintai Genderuwo (Riaurealita.com)

Di dinding" kata bik minah.

Akhirnya beli lah mami gue angka-angka Abcd sampe Z itu.

Kak, kalo kakak mau bilang sesuatu, nanti mama bantu, ayo nak mau bilang apa ? Kalo IYA kedip matanya sekali aja , Kalo BUKAN Kedip mata dua kali ya nak " Kata mami bicara ke kakak.

Akhirnya setelah mami berusaha mengeja hurup hurup , terbuatlah satu kalimat , 

"MI, TOLONG KUMPULIN SEMUA KELUARGA, TEMENS SEKOLAH, TEMEN LES, AKU UDAH GA TAHAN."

Pecahh tangis kami semua disana.

Akhirnya besok semuanya udah kumpul , mami kembali mengeja hurup hurup lagi , lalu terbuatlah kalimat.

SEMUANYA , TERIMAKASIH UNTUK SEGALA CINTA DAN KASIH SAYANG KALIAN KE AKU , AKU PAMIT SEKARANG , TOLONG INGAT AKU SLALU SAMPAI KAPANPUN , ARA TOLONG JAGAIN MAMI DAN PAPI , AKU SAYANG KALIAN SEMUA.

Semuanya nangis , bener bener nangis , pas jam 12 siang kakak pergi untuk selama lamanya , Kakak pergi dengan senyum. wajahnya bersihh bangett banget, dia meninggal dalam keadan tersenyum.

Akupun begitu , ga berenti nangis nangis kejer , mami nangis pingsan. Nangis lagi , pingsan lagi...

Singkat cerita udah di kubur masuk ke 3 hari, setelah kakak meninggal kita mau adain yasinan bareng anak anak yatim piatu di pesantren. 

Semua makanan, catering udah siap di sana, saat kami mau pergi ada kejadian aneh. Saat mau pergi menuju tempat yasinan.

Saat mau pergi menuju tempat yasinan tersebut , mobil papi ga nyala , oke pake mobil mami ga nyala juga sampe semua mobil &motor di nyalain gabisa, akhirnya papi telp bengkel langganan nya, datenglah si mas masnya , pas di cek gaada masalah, semua mobil dalam keadaan baik baik aja.

Tapi kenapa gabisa di nyalain ? Sampe ustad pun dateng.

Dicintai Genderuwo (utusan.com.my)

"Pak maaf udah di tungguin disana, " 

"Haduh pak maaf telat , ini gatau kenapa semua mobil & motor ga nyala padahal udah di cek semuanya sehat2 aja " kata papi.

Tiba-tiba ustad tersebut diem , lalu bilang

"Almarhum mutia ga mau kita yasinan di tempat lain , dia mau kita yasinan di rumah ini , rumah dia"

Akhirnya yasinan di pesantren tsb di cancel , yasinan jd dirumah kami.

SUDUT PANDANG BIK MINAH , MAMI , PEMILIK WARUNG

Kenapa utad tersebut bisa bicara seperti itu? apakah Mutia.... Yasudah kita lanjutkan di part selanjutnya ya gengs~

Episode selanjutnya --> Part 4

Facebook Conversations


"Berita ini adalah kiriman dari pengguna, isi dari berita ini merupakan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengguna"