Hmm... Ternyata ini alasan dibalik keruwetan tulisan dokter yang sulit dibaca sama pasien-pasiennya.

Hayo ngaku, dalem hati kita suka bertanya-tanya kan kenapa sih tulisan dokter ruwet amat? Kan kita jadi ga bisa baca alias pusing ngeliatnya. Kayaknya hampir semua dokter di muka bumi ini tulisannya abstrak deh. Jangan kesel dulu, ada beberapa alasan kenapa tulisan dokter susah dibaca.

1. Banyak yang antri

1. Banyak yang antri wovgo.com

Sakit itu manusiawi dan tugas seorang dokter adalah berusaha menyembuhkan orang-orang sakit ini. Masalahnya manusia di bumi banyak banget jumlahnya dan setiap harinya pasti ada aja yang sakit. Bayangin aja dalam sehari dokter bisa menangani sekian ratus pasien. Doi harus cari cara sedemikian rupa biar pasien-pasiennya ga nunggu terlalu lama. Niatnya doi baik banget kan sebenernya. Yaa karena buru-buru itulah si dokter menulis dengan gerakan super kilat.

2. Pegel

2. Pegel pexels.com

Kalo dalam seharian dokter bisa menangani ratusan pasien artinya banyat banget tulisan yang dihasilkan. Menurut curhatan seorang dokter, doi bisa nulis sekitar sepuluh sampai dua belas jam setiap harinya. Pernah ada penelitian juga yang bilang kalo dokter tuh menuis paling banyak bila dibandingkan dengan profesi lainnya. Yang ditulis itu bukan cuma resep lho ya, tapi juga catatan medis si pasien. Pokoknya segala yang berhubungan dengan pasien deh. Nah kan, udah buru-buru, banyak pula yang dicatet. Ckckck. Wajar dong kalo tulisannya makin lama mirip gambar rumput ketimbang huruf. Udah ga mikirin deh tulisan mau indah apa engga. 



Berita ini adalah kiriman dari pengguna, isi dari berita ini merupakan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengguna



Facebook Conversations