Tahun yang baru selalu dirayakan dengan gempita. Ribuan kembang api, dentang pergantian dan harapan. Mikirin harapan, apa yang kamu harapkan dari tahun yang baru? Pasti bikin baper!

Pergantian tahun jadi selebrasi yang meriah. Apapun bentuknya, mau di rumah aja atau jalan bareng kawan, pokoknya suasana nggak pernah senyap. Pada kenyataannya, waktu memang konsisten berganti. Tapi, pergantian tahun jadi spesial dan dirayakan setiap orang di seluruh penjuru dunia, tak terkecuali. Kamu yang punya harapan, kamu juga yang baper. Begini kan harapan di awal tahun yang niatnya jadi nyata tapi... (kamu deh yang isi titik-titiknya, hehehe)

1. Nyelesein skripsi

1. Nyelesein skripsi Nyelesein skripsi (pinterest.com)

Harapan awal tahun yang bikin baper pertama kali tuh. Rencana nyelesein skripsi memang gampang. Tapi, jurus-jurus jitu yang dibutuhkan itu ada seribu lima ratus enam puluh delapan koma tujuh. 

Udah punya rencana mau ngerjain skripsi, begitu udah di depan laptop..eh HP berbunyi. Kabar dari adik angkatan yang lagi bingung mau makan apa. Terus, ide brilian menyalak dikepala. Nyalain motor secepatnya menuju kosannya atau lupakan saja. Mana yang kamu pilih? Ah, masih ada hari esok dan esoknya lagi. Gitu terus sampe lupa kalo satu semester udah hampir habis dan adik angkatan udah lulus. Tragis!

Jangan deh ya! Tabahkan hatimu dari godaan manis buat nongkrong, makan bareng adik angkatan, main PS atau game. Tetapkan tekadmu bahwa menyelesaikan skripsi adalah kunci untuk menghindari surat perpanjangan masa studi. 

2. Neng, 17an yuk!

2. Neng, 17an yuk! Neng, 17an yuk! (picswe.com)

Begitu ya, kalo ada yang bening dikit aja. Jarinya tuh gatal pengen 'send a message' atau bikin caption IG yang like-able oleh Si Dia. Kalo nggak scroll-scroll nyari info kesukaannya sama instastory-nya. Udah dong, kasih dia ajakan buat Agustusan meski masih Januari yang sebulan lagi Februari. Ajakan buat 17an (baca: satu tujuan) membuatmu gelisah-gelisah baper gimana gitu. 



Berita ini adalah kiriman dari pengguna, isi dari berita ini merupakan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengguna

Facebook Conversations