Makanan Lobster Emang Enak Banget, Tapi Tau Belum Sejarahnya?

Makanan Lobster Emang Enak Banget, Tapi Tau Belum Sejarahnya?

Suka makanan lobster dengan paduan kuah yang pedas dan gurih? Tapi tau gak sejarahnya gimana ni udang gede bisa jadi makanan mewah?

Kebayang gak sih gimana enaknya saat kita membuka kulit lobster dan memisahkan dagingnya yang tebel dan makanan lobster itu hinggap di mulut.

Waduh, cetar banget pasti dimulut, apalagi dengan kuah-kuah yang seger, pastinya bikin kita nagih banget kali ya?

Tapi tahugak sih kamu sama sejarah makanan lobster? Kenapa makanan itu bisa dimakan dan jadi makanan mewah hingga saat ini gengs?

Sejarah makanan lobster

Sejarah makanan lobster makanan lobster (YouTube.com)

Jadi begini ceritanya, dahulu saat kapal pertama tiba di Plymouth, sebagian besar kerang tidak dianggap layak untuk dikonsumsi manusia, karena tidak sedikit dari kemiripannya dengan serangga ketika merangkak di dasar laut. Saat itu masyarakat eropa menganggap jijik dengan makanan seperti itu. Beuh... padahal rasanya~

Sebagian besar penumpang awal selama tahun 1600-an berasal dari Inggris dan negara-negara Inggris lainnya dan terbiasa makan daging sapi, daging kambing, dan unggas. 

Apa yang mereka konsumsi dari laut biasanya ikan, dalam bentuk cod, haddock dan sole. Lobster yang berlimpah diberikan kepada pelayan dan hewan peliharaan (pasti saat itu kucing-kucing pada bahagia ya gengs). 

Penduduk asli Amerika menggunakannya untuk pupuk. Bayangkan saja ribuan makhluk berduri ini saat mereka terdampar di tepi Cape, di mana siapa pun dapat mengisi ember secara gratis. (Makanan lobster di bagikan gratis, duh bikin ngiler aje....)

Lobster (Keltic Seafare)

Meskipun pengalengan mulai bermunculan di sepanjang pesisir timur dua abad kemudian, lobster bukanlah barang yang diinginkan pada menu makan malam, tetapi dianggap sebagai protein yang murah dan bergizi bagi orang miskin dan bagi tahanan, seperti halnya tuna kaleng di Pantai Barat.  

Kamu bisa yakin bahwa foodie Thomas Jefferson tidak pernah membiarkan lobster rendahan itu menggelapkan pintu dapurnya. 

Perlu diingat bahwa orang Amerika masih berpegang teguh pada diet asli Inggris mereka, yang terutama berbasis daging. Kerang asing bagi mereka dan tidak banyak dimakan dalam bentuk apa pun.

Perlahan lobster menjadi lebih diterima, terutama dengan perjalanan kereta api selama abad ke-19, ketika penumpang yang bergerak lintas negara tidak terbiasa dengan daging putih lezat dan bisa diberi makan untuk uang di mobil makan. 

Dan ketika para pelancong kaya berbondong-bondong ke Cape Code setiap musim panas, makanan lobster ditemukan dan dirangkul, menciptakan lonjakan popularitas dan harga.

Selama tahun 1920-an harga lobster benar-benar mulai melonjak, hanya anjlok selama Depresi Hebat ketika hanya sedikit yang mampu membelinya. Karena tidak ada kekurangan, lobster tidak dijatah selama Perang Dunia II dan dengan demikian menjadi makanan lezat di antara yang lebih makmur. 

Tak lama kemudian, restoran-restoran mewah menyajikannya di menu mereka, dan buku masak memuji kemungkinan gurihnya. Pada tahun 1950-an, lobster telah dengan kuat memposisikan diri sebagai makanan mewah, tepat di bawah kaviar, dan harga meresponsnya. 

Ada banyak spesies lobster yang berbeda, dari lobster Maine yang berharga, yang memimpin harga tertinggi, hingga lobster kecil di Meksiko yang disebut langostino. 

Orang Amerika menghargai per ekor lobster Maine yang sangat berharga dengan mentega yang digoreng di atas segalanya.

Saat ini, bisnis sedang booming. Tahun lalu, para nelayan New England membongkar lebih dari 130 juta pound, yang berarti sekitar 534 juta dolar. (Pikirkan mentega diperlukan.) Dan itu hanya angka A.S. Tetangga Kanada kami di utara juga menikmati bisnis lobster yang makmur, dengan sebagian besar dari hasil karyanya diekspor ke Asia. 

Harga saat ini untuk varietas Maine, yang dianggap lebih diinginkan daripada sepupu Kanada, berkisar sekitar 9 hingga 11 dolar per pon pada grosir. Lobster Langostino, yang umum dijumpai di Barat Daya dan Meksiko, sama sekali bukan lobster, melainkan spesies kepiting lainnya.



Facebook Conversations


"Berita ini adalah kiriman dari pengguna, isi dari berita ini merupakan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengguna"