9 Jenis Kecemasan yang Muncul Akibat Media Sosial

9 Jenis Kecemasan yang Muncul Akibat Media Sosial

Ini lho beberapa jenis kecemasan yang muncul akibat edia sosial. Ada yang ngalamin ini gak?

Di jaman yang begini canggihnya, kayaknya hampir semua orang deh punya media sosial. Umumnya, mereka punya lebih dari satu media sosial. Aktif juga mantengin timeline-nya satu per satu.

Sisi positifnya, media sosial emang bisa menghubungkan kita dengan banyak orang sih. Mereka bisa siapa aja, dari yang paling penting hingga yang gak penting. Namun sisi negatifnya ... bukan berarti gak ada dong.

Yak, sisi buruknya, kita bisa aktif banget, malah bisa disebut kecanduan. Banyak nih orang yang udah kecanduan banget sama medsos, hingga timbul rasa cemas kalo gak mantengin sebuah isu di media sosial.

Apakah kalian cemas saat berjauhan dengan media sosial? (hindustantimes.com)

Biar kalian tau nih, seperti dikutip dari Kompas.com, ini dia 9 jenis kecemasan yang muncul akibat media sosial.

1. Cemas kalo nggak megang ponsel

Kecanduan dengan ponsel jadi kayak sesuatu yang wajar di jaman ini. Tapi bukan berarti gak ada orang yang gak bisa melepaskan dirinya dari smartphone-nya walau sebentar kan?

Nah, kalo kalian gak bisa melepaskan ponsel dari genggaman, mungkin kalian mengalami FOMO alias Fear of Missing Out. FOMO merupakan kondisi ketika seseorang merasa khawatir kalo dibilang gak gaul. Apalagi kalo dia merasa ketinggalan berita atau tren terkini.

Kecemasan ini sebenarnya berbahaya buat psikologis orang-orang yang terbiasa mengakses atau update berita-berita apa pun di media sosial. Hmm ....

Apa yang kalian rasakan kalo gak megang hape sebentar? (jenningswire.com)

2. Cemas kalo ponsel ketinggalan atau baterainya habis

Selain FOMO, ada juga kecemasan yang timbul akibat ponsel atau gawai-gawai canggihnya ketinggalan lho. Mereka mungkin akan merasa panik atau gelisah di perjalanan atau setibanya di tempat tujuan.

Selain karena ketinggalan, orang juga bisa cemas karena batere gawainya habis. Gimana coba kalo mereka lagi ada di lingkungan yang kurang memungkinkan untuk men-charge hapenya. Powerbank membantu sih, tapi kalo abis juga dayanya, gimana?

3. Menurunnya kepercayaan diri seseorang

Waduh, ternyata kecemasan yang dirasakan orang yang gak bisa jauh-jauh dari ponsel atau media sosial juga menurunkan kepercayaan diri seseorang loh. Orang-orang yang jadi gak PD lagi setelah aktif bermain medsos biasanya baru ngeliat foto terbaru para influencer yang pengin banget mereka tiru gayanya.

Mereka sering merasa gelisah kalo nggak bisa memiliki jumlah followers yang banyak. Menurunnya kepercayaan diri juga bisa terjadi akibat faktor fisik yang sebenernya baik-baik aja tapi masalah buat doi. Entah karena merasa gemuk atau nggak cantik/ganteng.

Gimana juga perasaan kalian kalo pas gak ada sinyal? (theconversation.com)

4. Cemas karena nggak ada sinyal

Sinyal itu perkara penting di jaman semaju sekarang. Tanpa sinyal, ya jelas kita gak bisa ngakses apa-apa di media sosial lah ya. Jadi, sinyal itu penting.

Lagi ... ada juga orang-orang yang bakal merasa cemas sekali ketika di ponselnya tidak ditemukan sinyal. Barang sebatang aja buat nge-refresh lini masanya gitu ... gak ada. Doi mungkin bakal kewalahan akan hal ini.

5. Cemas saat berjauhan dengan media sosial

Ada juga tipe orang yang seolah-olah gak bisa lepas sama sekali dari media sosial. Jadi, kerjaan mereka lebih banyak mantengin media sosial gitu gengs.

Nggak jarang dari mereka yang merasa khawatir kalo melewatkan sebuah kabar terbaru, atau apa yang diunggah oleh temen-temennya di medsos. Ada gengs, ada!

Takut gak bahagia gitu kalo jauh dari hape dan medsos? (pixabay.com)

6. Ragu akan kebahagiaan hidup

Hmm ... kalo ini cukup ekstrem sih. Beberapa orang di luar lingkaran kita ada yang mungkin merasa gak bahagia lagi kalo postingan barunya gak di-like sama banyak orang seperti postingan-postingan sebelumnya.

Padahal cuman perkara likes doang loh, ngaruh banget ya buat kehidupan orang(?). Dan, kalo ada di antara kalian yang merasa cemas akan hal ini, berarti cara kalian menggunakan media sosial udah cukup parah tuh.

7. Mantengin lini masa sepanjang waktu

Ada lagi tipe orang yang merupakan gabungan dari gak bisa melepaskan ponsel dari genggamannya, gak bisa jauh-jauh dari media sosial, dan ... mantengin lini masa alias timeline. Wah, ini parah juga nih.

Mulai dari Instagram, Twitter, Facebook, dan seterusnya, selalu berada dalam pengawasan dia. Doi keliatannya paling update deh soal apa pun, dan dia jadi punya banyak obrolan tentang apa aja. Bekal doi cuman mantengin lini masa aja setiap waktu.

Apa coba kalo ini bukan kecanduan? Ya kan, ya kan?

Pantesan, mantengin hape dan media sosial terus (japantimes.co.jp)

8. Lambat tidur gara-gara media sosial

Pasti ada deh di antara kalian yang lambat tidur gara-gara mantengin media sosial terus. Ngaku deh, hehehe.

Soalnya, banyak orang di muka bumi ini yang bermedia sosial. Dan karena mungkin siangnya sibuk dan baru bisa mantengin media sosial malemnya, jadi mereka menunda jam tidurnya karena pengin tau ada kabar terbaru apa dari dunia dalam genggamannya.

Mereka mungkin aja bisa tidur, tapi gak jarang yang ngerasa cemas kalo gak dapetin sesuatu dari aliran informasi di media sosial. Ini tergolong gawat, kalian harus kasih tau mereka gengs.

9. Kecemasan karena pengin menghapus akun, tapi gak sanggup

Nah, yang kayak begini juga ada nih gengs. Mungkin orang itu telah berniat untuk pengin berjauhan sejenak dari media sosial. Perlahan-lahan dia mungkin sadar bahwa menggunakan media sosial secara berlebihan tuh berbahaya.

Dia mungkin terpikir untuk meng-uninstall beberapa aplikasi media sosial. Menghapus akun juga misalnya. Tapi sayang ... doi mungkin belum SIAP. Ketidaksiapan ini terjadi lantaran doi mungkin cemas kalo gak dapet kabar terbaru, jadi kudet gitu misalnya. Itu bikin mereka gelisah.

Akhirnya, mereka batal deh uninstall atau menghapus akunnya. Dan kejadian ini bisa terjadi berulang kali. Ada di antara kalian yang begini?

Nah, jadi itu dia beberapa kecemasan yang muncul akibat media sosial. Kalo udah tergolong parah, ada baiknya kalian berpikir lebih jauh deh, buat kesehatan mental kalian juga kok.

Facebook Conversations


"Berita ini adalah kiriman dari pengguna, isi dari berita ini merupakan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengguna"