Mimpi Seseorang Menurut Psikologi: Menggambarkan Kamu Yang Sesungguhnya~

Mimpi Seseorang Menurut Psikologi: Menggambarkan Kamu Yang Sesungguhnya~

Bisa jadi mimpi seseorang menurut psikologi adalah gambaran dari karaktermu~

Ilmuwan otak sudah menemukan bahwa selama mimpi, otak aktif secara elektrik seperti ketika kita bangun. Namun, aktif dengan cara yang berbeda secara kimia. 

Bahan kimia tertentu yang hadir selama bangun dikurangi setengahnya selama tidur tanpa mimpi dan sama sekali tidak ada selama tidur mimpi.

Mimpi seseorang menurut psikologi

Mimpi seseorang menurut psikologi Mimpi (Blog Unik)

Jadi, ilmu pengetahuan menjelaskan bermimpi hanya sebagai produk sampingan dari perubahan kimia di otak. 

Ini tampaknya terkait dengan gagasan filosofis materialisme bahwa dunia materi fisik adalah satu-satunya dunia yang ada. Jadi mimpi seseorang menurut psikologi artinya gimana? Ikuti aja dulu~

Ini menyatakan bahwa untuk memahami apa pun, termasuk kesadaran subyektif, kita hanya perlu melihatnya dari segi fisika dan kimia.

Sebaliknya, Sigmund Freud percaya bahwa isi mimpi itu bermakna. Dia pikir itu mengungkapkan sesuatu dalam bentuk tersembunyi tentang perasaan dan pikiran bawah sadar kita. 

Misalnya, kekhawatiran dan kekhawatiran yang tidak realistis atau memalukan, yang lebih baik kita jaga agar tidak terbangun dari kesadaran.

Banyak terapis saat ini tidak lagi melacak semua dorongan tersembunyi tersebut ke asal seksual seperti yang dilakukan Freud. Namun, mereka melihat mimpi sebagai pikiran yang menciptakan representasi dramatis dari kehidupan si pemimpi. 

Segala sesuatu dalam adegan mimpi menjadi ekspresi simbolis dari sesuatu yang berkaitan dengan si pemimpi. Bisa jadi tempat, benda, atau tokoh lainnya. 

Dengan kata lain, mimpi itu bukan hanya omong kosong omong kosong di mana orang bisa membaca hampir semua hal. Melainkan sesuatu yang layak refleksi yang berpotensi memberikan wawasan diri.

Jadi mimpi seseorang menurut psikologi, apakah benar mimpi menunjukkan saya yang sebenarnya. Siapa saya?

Obrolan pikiran dalam kehidupan terjaga

Apakah isi mimpi itu bermakna atau tidak, tampaknya memang benar bahwa kita memiliki kapasitas luar biasa dalam membangunkan kehidupan, apa yang disebut 'obrolan pikiran'. 

Kita hanya perlu mencoba memulai program meditasi sebelum menyadari betapa sulitnya menenangkan pikiran. Itu karena ada aliran sensasi, pikiran, dan perasaan yang konstan di pinggiran kesadaran sadar; banyak ide, gambar, suasana hati, potongan ingatan, dll.

Penyamaran simbol dalam mimpi

Semua orang dapat mengakui bahwa hal-hal aneh terjadi dalam mimpi seseorang menurut psikologi. Emosi sangat kuat. 

Adegan bisa mengancam. Orang yang kita kenal bisa berubah menjadi hakim atau juri, rumah kita bisa mendapatkan ruang bawah tanah yang gelap yang sebelumnya tidak kita duga, kucing peliharaan kita bisa mulai menyerang kita. 

Jika mimpi mewakili keprihatinan batin, mengapa benda-benda yang dikenal dalam mimpi berfungsi sebagai simbol untuk sesuatu yang lain? Mengapa mimpi tidak bisa lebih langsung?

Seperti Freud, saya akan menyarankan jawabannya adalah bahwa kita memiliki keinginan yang tidak dapat diterima oleh pikiran sadar kita dan yang akan memenuhi persetujuan sosial jika mereka pernah mencapai pandangan publik dalam terang hari. 

Unsur-unsur dalam kehidupan batin kita yang tidak ingin kita akui pada diri kita sendiri apalagi bagi orang lain. Misalnya, saya bisa menjadi agresif walaupun saya tidak mau mengakuinya. Kebenaran nyata tentang saya menyakitkan. Saya ingin dilindungi dari itu.

Mimpi (IDN Times)

Identifikasi diri dengan isi kesadaran

Psikolog transpersonal Steve Taylor mengamati bahwa dalam kehidupan terbangun, sebagian besar waktu kita mengidentifikasi diri dengan pikiran kita. Tampaknya kita tidak dapat dengan mudah memisahkan diri dari mereka. 

Kita membiarkan apa yang kita pikirkan menentukan suasana hati kita dan rasa harga diri kita. Saya ingin hari itu juga ketika kita melihat fantasi kita maka kita juga cenderung mengidentifikasi diri kita dengan ini juga. Nah mulai jelaskan mimpi seseorang menurut psikologi?

Demikian pula, kita cenderung percaya bahwa gagasan dan gambaran yang kita alami dalam mimpi adalah milik kita sendiri. 

Karena ini adalah apa yang kita yakini, kita sering merasa malu dengan gambar-gambar itu, tindakan yang kita ingat ketika bangun.

Tetapi bagaimana jika mereka bukan milik kita sendiri? Bagaimana kalau mereka memasuki kepala kita dari tempat lain? Mungkin pikiran kita hanya bertindak sebagai penerima. 

Kami tidak akan menyalahkan satu set radio untuk materi yang dibunyikan. Hanya orang yang menyiarkan. Dengan kata lain, mungkin kita bukan apa yang kita pikirkan. 

Kita bukan apa yang kita lihat di mata pikiran kita. Menurut pandangan ini jelas merupakan kesalahan untuk menyamakan karakter kita sendiri dengan apa yang kita impikan.

"Kamu bukan pikiranmu. Aku tahu itu terdengar gila, jika kamu hanya mendengar itu untuk pertama kalinya ... Maksudku pikiranmu ada di kepala kamu ... mereka ada di suaramu (biasanya) .. ... tidak ada orang lain yang bisa mendengarnya ... cukup meyakinkan untuk percaya bahwa pikiran itu adalah Anda. " (Terapis dan pelatih Victoria Ward Harley Street)

Rasionalitas tertidur dalam mimpi

Ketika kita bermimpi, waktu, tempat, dan orang-orang aneh berubah tanpa peringatan: keganjilan dan diskontinuitas yang aneh adalah normal. 

Emosi dibesar-besarkan, pikiran tidak logis dan tidak terarah, kesadaran diri berkurang. Rasa pengambilan keputusan dan pilihan sangat berkurang.

Tanpa rasionalitas, saya tidak dapat membuat pilihan berdasarkan informasi apa pun. Tampaknya masuk akal bahwa saya tidak boleh disalahkan atas sesuatu yang tidak saya maksudkan secara rasional. Jadi, saya menyimpulkan bahwa saya tidak bertanggung jawab atas apa yang saya impikan secara tidak sengaja.



Facebook Conversations


"Berita ini adalah kiriman dari pengguna, isi dari berita ini merupakan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengguna"